Pengalaman Aa Bonceng Istri, "Ngangkang" atau "Nyamping"

Assalamu’alaykum

boncenger1

Sebelum membahas masalah boncengn ngangkang atau nyamping mungkin bisa juga baca masalah pengemudi dan boncengernya di sini :D, siapa tau ada pengalaman sebagai boncenger :mrgreen:.

Kalau Aa saat ini boncengan dengan istri dengan cara duduk menghadap ke depan tapi gak ngangkang masih rapet :mrgreen:, kondisi istri menggunakan rok panjang dan tentunya ada celana panjang lagi di dalamnya yang tetap memudahkan istri saat naik motor dan dibonceng.

Pernah juga membonceng istri dengan cara menyamping karena ada hal yang dirasa gak nyaman saat bonceng ngangkang dan biasanya beda-beda rasa kenyamanan seperti misalnya sedang haid besar (banyak darah yang keluar) sehingga dirasa gak nyaman walaupun tetap Aa lebih memilih duduk ngangkang tapi masih rapet :mrgreen:, kalaupun terpaksa ya alon-alon banget ngeri soale :D.

Biasanya kalau istri Aa duduk nyamping selalu bilang ” duduk nyamping ya A ” dengan maksud agar Aa tau kondisi boncenger dan hati-hati saat berkendara karena istri duduk nyamping yang tentunya beban akan mengarah ke kiri (duduk nyamping kiri) kalo ke kanan berarti duduknya nyamping kanan (tapi belum pernah lihat :mrgreen: ).

Nah ada lagi pengalaman istri saat dibonceng nyamping dengan saudaranya, di mana ada kejadian yang membahayakan yakni kaki nyangkut di becak yang sedang berhenti karena jalannya terlalu minggir dan kurang perhitungan dengan sang boncenger yang duduk menyamping, masih beruntung jalan pelan dan masih bisa lepas kakinya.

Kita hormati peraturan yang dibuat yang ingin bersanding dengan budaya dan adat istiadat setempat, tapi mungkin bisa lebih bijak dalam mengatasi hal ini tanpa melahirkan sesuatu yang bisa menimbulkan bahaya yang lain untuk masyarakat, kita tunggu saja evaluasinya ke depan kan masih uji coba :D.

Duduk menyamping dan duduk ngangkang kalau sudah di jalanan tetap saja akan selalu berhadapan dengan resiko yang namanya kecelakaan baik dari kelalaian diri sendiri atau orang lain seperti yang baru saja Aa alami kemarin nyeruduk angkot dan istri duduk ngangkang Alhamdulillah gak ada cidera ringan atau berat cuma motornya aja si ijo yang remuk,..musibah.

2013-01-08 14.12.21-picsay

Gak bisa dibayangkan kalau saat itu istri dibonceng menyamping, ngeri, cegahlah kemungkaran dengan cara yang baik bukan dengan cara yang menimbulkan kemungkaran baru :D, walaupun di jalanan semua hal bisa terjadi dan memang resiko baik yang hati-hati apalagi yang gak hati-hati :D.

Kesimpulan Aa dari pengalaman Aa membonceng bini, duduk menyamping lebih atau sangat besar resikonya ketimbang duduk ngangkang yang rapi :D, itu pengalaman Aa bersama istri :D.

Semoga bermanfaat, dan hati-hati di jalan tetap jaga kerukunan warga ya, monggo sharing di sini yang adem-adem kalaupun ada yang menghangat mohon diakhir komen kasih emoticon senyum 😀 :D.

Wassalam

Aa Ikhwan

41 thoughts on “Pengalaman Aa Bonceng Istri, "Ngangkang" atau "Nyamping"”

      1. hehe betul serasa punya sendiri mana ga usah bayar pajaknya lagi hihi btw stuju tulisan terakhir harus ada solusinya dan dicari jalan tengahnya jangan hanya sekedar koar-koar tanpa solusi

  1. Kalo ane jarak deket mo kndangan biasax istri menyamping dan naik matic aja ketimbang motor batangan… kalo pke kebaya ya menyamping kalo pke celana panjang ya ngangkang..kebnykan sih ngangkang:-) .., terserah istri aja gi mn enakx dia… Yg penting tetep fokus dan hati2 d jln

  2. disinyalir ada yang gak ruku nih… gak juga. rukun kabeh koq..

    untuk skutik saya sarankan ngangkang rapet, karena skutik berat sebelah (berat sebelah kiri) dan motor cenderung miring ke kanan. klo terpaksa nyamping disarankan kaki boncenger berpijak pada footpeg belakang dan jangan banyak goyang. imho cah ndeso :mrgreen: piss Y

  3. jadi inget dulu bonceng temen cewek, biasanya duduk ngangkang tiap bonceng,,,entah kenapa hari itu dia minta duduk nyamping, eeehh baru tau dari artikel ini, mungkin dia lagi dapet. pantesan waktu itu bawaannya marah-marah gak jelas selama kerja kelompok

  4. malah mumet nak mbahas koyo ngene…
    Apapun aturannya smoga dpt dipertanggung jawabkan kpd Tuhan YME..4JJI SWT nantinya….bagi saya n keluarga yg penting aman sampai tujuan apapun cara duduknya..saya yakin kita smua bisa menilainya karena kita jg yg merasakanya.

  5. kalo jalanan sepi kyk didesa, bonceng nyamping lebih romantis gimana getoo…
    kalo jalanan rame kayak jalan tambun, bisa2 babak bundas kaki boncenger kita………

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.