Pake Jas Hujan Gak Ya ?

Assalamu’alaykum

2013-01-09 06.13.53-1-picsay

Pertanyaan itu (judul) mungkin pernah atau sering terucap di mulut atau terlintas di pikiran, saat tulisan ini dibuat berarti sedang dalam musim hujan :mrgreen:, Januari yang orang bilang dengan plesetan hujan sehari-hari :mrgreen:, termasuk Aa yang saat ini hampir setiap hari gak lepas dari hujan-hujanan sekalian cuci motor gratis :mrgreen:.

Sudah lumrah kalau menggunakan jas hujan itu biasanya saat hujan turun sedang atau deras, nah gimana kalau cuaca sedikit mendung, agak mendung, mendung, angin kencang, gerimis kecil (gerimis kan emang rintik2 ya :mrgreen: ), apakah kawan-kawan menggunakan langsung jas hujannya komplit ? :mrgreen: .

702123_4486370568651_810713368_n

Situasi tersebut pun sering Aa alami, kesannya ragu-ragu ingin menggunakan jas hujan karena melihat stuasi dan kondisi alam :mrgreen:, memang mendung belum tentu hujan, atau mendung bisa jadi hujan atau bahkan jadi terang juga :mrgreen:.

Kadang Aa hanya menggunakan celana hujan saja saat situasi terlihat agak mendung, atau saat gerimis kecil pun Aa hanya menggunakan celananya saja, soalnya terkadang sudah menggunakan atau jaga-jaga dengan memakai jas hujan komplit, pada akhirnya gak jadi hujan dan di tengah jalan pun jas hujan di lepas (biasanya hanya baju hujannya saja yang Aa lepas).

Seperti tadi pagi saat di jalur daan mogot gerimis kecil, lalu Aa menepi tapi gak jadi ganti jas hujan karena dirasa gerimisnya gak bikin lepek :mrgreen:, tapi Aa khawatir juga ke depannya akan hujan deras ya sudah berhenti lagi dan pake jas hujan komplit yang ternyata memang di sekitar kemayoran hujan turun dengan intensitas tinggi walau enggak deras tapi cukup lepek kalo gak pake jas hujan :mrgreen: .

486964_4535952768175_1892778603_n

Lain halnya kalau dari awal sudah hujan intensitas tinggi atau deras, sudah tentu langsung menggunakan jas hujan dan main hujan-hujanan :mrgreen: , kesimpulan yang Aa ambil di sini adalah enjoy aja :mrgreen: .

Semoga bermanfaat, silahkan share pengalaman kawan-kawan saat menggunakan atau ragu menggunakan jas hujan atau udah kepalang tanggung pakai jas hujan tapi gak jadi hujan :mrgreen:, atau malah belum punya jas hujan ? :mrgreen:.

Wassalam

Aa Ikhwan

67 Comments

  1. Kalau ane biasanya celananya dulu yg dipake, kalau pas kondisi mendung πŸ˜€
    Soalnya bagian lubang kaki jas hujannya sempit, gak masuk kalau pake sepatu πŸ˜€

  2. Akui kalao dari rumah brangkat cuaca cerah gak bawa jas hujan walau kadang tiba tiba hujan mendadak ya berhenti neduh kalau gak ngejar waktu , tp kalau ngejar waktu kadang gazs terus sampai tujuan . Berbeda kalau sdh hujan dari rumah ya langsung pakai jas hujan bila hujan reda minggir dulu copot jas hujan masukin tas : D

  3. pondok bambu ke perempatan pangkalan jati cuma sekitar 3km, eh hujan, tp nanggung, akhirnya terus aja, basah deh, yg penting tas udah dibungkus

  4. mendung tak berarti hujan.. 😎 *judul lagu… :mrgreen:
    saia masih jas ujan model betmen a.. :mrgreen:
    kalo pas masih rintik2 ya lanjut terus, tapi kalo tiba2 breesss ujan deres bgt tapi tempat nggak memungkinkan buat berhenti ya lanjut aja.. udah terlanjur basah, pake jas ujan malah nggak enak rasanya.. :mrgreen:

  5. kalo ujan deres aja baru pake jas hujan. kalo gerimis jaket aja cukup.

    lain cerita kalo dulu pas sma hujan deres pulang sekolah ya nekat aja ga pake jas hujan. malah kalo pake jas hujan kesannya ga keren.

  6. saya sllalu berusaha pake jas ujan oom
    kalau gak pake jas hujan, wah baju dan celana basah dan kotor kena hujan, kasihan mama yang cuci cuci πŸ˜₯
    tapi dulu waktu masih pake jas kelelawar agak jengkel juga sih oom, sering kesrimpet, dan… ndlosor :mrgreen:

  7. kalo ane lihat sikon dulu, sambil lihat langit mendung. kalo diperkirakan kedepannya akan terang ya gak usah pake, kalo diperkirakan bakal deres ya siap-siap aja deh pake jas hujan.

  8. jogja cuacanya agak konsisten, sekalinya hujan gerimis bisa sampai sehari πŸ˜†
    dulu waktu masih di jakarta memang kondisi cuacanya labil. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah… kadang hujan…. kadang cerah…

    capek ah…. πŸ˜›

  9. bawahan bolehlah jas hujan kalo atas…beli jacket windstoper aja…maknyos kalo ujannya cuma gerindang atau hujan kecil…

  10. momen paling apes ketika udah pake jas hujan komplit tiba-tiba kebelet pipis…
    bisa ngompol tuh, kelamaan buka jas, wkwkwkwk

  11. lebih ekstrim itu meski ujan deres tp tetep maksain gak neduh biar gak telat nyampe tujuan.,
    Tapi gara” keujanan spanjang jalan, air hujan ngerembes sampe “kedalam” :mrgreen:
    Pengalaman minggu” ini πŸ˜†

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.