Mulai Menjamur Lagi ..

Assalamu’alaykum

image

Bagaimana nih kabar kawan2 semua pagi ini? Semoga dlm keadaam sehat selalu dan yg sakit semoga lekas sembuh n tetap semangat ya :D.

Setelah beberapa waktu yang lalu pernah ditertibkan karena mengganggu kelancaran lalu lintas sekarang mulai menjamur kembali.

Yang Aa Ikhwan Blog maksud di sini adalah penjual/pedagang di jalur daan mogot setelah terminal kali deres yang mengisi bahu jalan atau trotoar yang secara langung atau tidak langsung sedikit banyak akan mengganggu arus lalu lintas.

Setau Aa Ikhwan Blog sih dulu2 sempat dirazia n bersih jalur tersebut, tp kembali marak saat ini..namanya jg usaha ( mungkin merrka berkata begitu ) 😀

Beberapa kali Aa Ikhwan Blog perhatikan ada beberapa pengendar yang kaget dengan gerobak/mobil penjual yang berada di jalur motor bahkan kadang ada yg sempat bersinggungan dengan kendaraan yang abis belanja di situ, kadang bukan pengendara motor aja yg mampir, mobil pun ada yg mnyempatkan berhenti n membeli.

Aa Ikhwan Blog gak bisa menyalahkan mereka toh mereka jualan untuk menghidupi keluarga tapi caranya kurang tepat dan jg mungkin peran pemerintah yg mestinya bisa lbh memperhatikan nasib mereka ini.

Atau mungkin pemerintah sudh menyiapkan tmpat berdagang tp mungkin tetap nakal atau sepi dan sepertinya memilih system jemput bola di mana masyarakat banyak yg lalu lalang di jalur teraebut dan berharap ada yg beli.

Tapi bagaimanapun jg berjualan di trotoar serta bahu/jalur kendaraan sangat berbahaya…!!!

Semoga bermanfaat

Wassalam

Aa Ikhwan

Posted from WordPress for Android

39 thoughts on “Mulai Menjamur Lagi ..”

  1. di tempatku (jambi) juga begitu, kemarin ada razia orang jualan di trotoar sama satpol pp….. Tapi ngga ada perlawanan tuh…
    Berakhir damai..
    🙂

  2. susah kalau masalah ginian masbro..satu sisi mereka juga butuh pekerjaan untuk menghidupi keluarga..di sisi lain pemerintah juga tidak menyediakan lapangan pekerjaan yang memadai.dan juga mestinya disediakan space buat mereka berjualan,jangan cuma menggelar operasi penertiban aja.
    *btw itu terang banget lampu jalan atau pakai HID nih masbro??

    1. ^Iwan Budi Santoso : iya memang susah,..cm ane sih lbh menganggapnya ini sebagai cara yang praktis karena cepat terlihat konsumen di jalanan yang mungkin gak sempet ke pasar dan tertarik untuk beli.
      soalnya kawan2 sy jg banyak yg pedagang di pasar tradisional, n kadang kalo sekedar menjemput konsumen ya ini mungkin cara yg praktis 😀

      1. ya,salah satunya itu juga sih..lebih cepat menjemput konsumen..
        cuma,seumpama pemerintah menyediakan infrastruktur yang bersih,nyaman,aman dan tertata di pasar tradisional atau pusat2 jajanan dengan harga sewa terjangkau atau bahkan gratis saya rasa mereka juga dengan rela pindah kok,dan juga konsumen pasti lebih suka.daripada susah2 mentertibkan dengan kekerasan yang akhirnya balik lagi..balik lagi..tapi pertanyaannya kapan pemerintah bisa merealisasikannya???
        berkaitan dengan bbm..harga bensin naik bagi saya ngga masalah,tapi infrastruktur buat kemajuan ekonomi rakyat harus dibenahi..kalau naiknya buat tambahan gaji pejabat sih ogah..

      1. kirain HID..soalnya saya lagi ngidam HID nih masbro..tapi yang berprojektor biar ngga menyilaukan lawan..cuma proses retrofitnya itu yang susah,secara pasti ngga rapi deh kalau saya yang bikin sendiri..hehehehe

      2. retrofit itu istilah memasang projektor ke rumah headlamp aslinya masbro..jadi headlamp aslinya dibobok reflektornya kemudian dipasang unit projektornya..butuh orang yang telaten supaya pemasangannya rapi..kalau saya mah dijamin ngga bisa rapi..hahahaha

  3. Msh mending,a..
    Drpd angkot2 yg pada ngetem di depan kalideres..
    Ap ga tambah macet tuh?
    Pdhal banyak polisi disitu,a..
    Polisi ny ngapain ya,a??????
    Ap lgy mantau pngendara motor yg kga nyalain lampu,tangkap,bwa k pos,DAMAI itu 50ribu…
    Hehehehe.. 😀

    1. ^kong firman : kalo itu sih udh pasti macet karena memang berdekatan dengan keluar masuk kendaraan dari terminal tapi memang gondok jg sih haha polisinya malah nilang yg naik motor seringnya :D.

      cm setelah kalideres dan pertigaan setelahnya itu lanjut ke arah poris justru di situ yg sangat rawan karena merasa mulai lengang n ngebut, beberapa kali ane sering liat yg kecelakaan dan juga deket pabrik apa tuh namanya yg banyak karyawan nyeberang sering jg di situ.

      mending damai sidang ya xixixi :mrgreen:

      1. Nama ny jga kebutuhan ekonomi ya,a..
        Qta haruz memaklumi & yg penting qta hruz tetap waspada dijalan..

    1. ^mas wahyu : pemerintah mungkin sdh menyediakan cm barangkali tmptny kurang strategis atau mahal… sepertiny cr ini praktis n lbh cpt terlihat konsumen di jalan n bg konsumen yg gak smpt ke pasar mungkin itu dianggap alternatif 😀

  4. kalau di tempatku (Sidoarjo) pedangannya dikasih tempat khusus buat jualan (deket alun2), jadi pembeli gampang nyarinya dan ga bikin macet jalan 🙂

    1. ^redbike92 : di beberapa tempat di tangerang jg ada tempat khusus untuk berjualan di pinggir jalan (di dalam trotoar) malah dilestarikan 😀

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.