Assalamu’alaykum

ilustrasi (pic google)

Di lampu merah (baca:lamer) , memang terkadang ada beberapa kejadian yang bikin kesel bahkan terkadang lucu juga :D, seperti yang Aa alami semalam saat pulang kantor tepatnya di perempatan lamer Gunung Sahari Golden Boutique.

Dulu pernah lihat orang marah gara-gara yang belakangnya klakson-klakson terus minta maju padahal masih lampu merah ๐Ÿ˜€ (bisa baca di sini ) , nah semalam kejadian lagi dan Aa sendiri yang mengalaminya :D.

Kalau di tulisan sebelumnya ada intimidasi dari pengendara motor di belakangnya, kali ini di belakang Aa ada metromini atau kopaja (maaf lupa) dah malam :mrgreen:, kebetulan metromini/kopaja itu masih jauh dari garis putih dan Aa pun segera mengisi ruang tersebut :D.

ilustrasi (pic google)

Nah saat santai menunggu lampu hijau, ada bocah yang menghampiri Aa dan minta Aa majuin motornya..oo ternyata bocah ini kernet bisnya ๐Ÿ˜€ , berikut lebih kurang dialognya ๐Ÿ˜€ :

Kernet : Bang maju dikit bang motornya
Aa : Gak mau, emang kenape ?
Kernet : Bis mau maju bang
Aa : Gak bisa nih garis putihnya di sini (sambil nunjuk garis putih) :mrgreen:
Kernet : yang lain aja pada di depan bang, maju dikit bang
Aa : Ini kan motor gue, terserah gw donk,..sopirnya mana ?
Kernet : ada itu bang di belakang
Aa : Sopirnya aja suruh ngomong langsung :mrgreen:
Kernet : #!$@%^&*((… *gondok pergi :mrgreen: .

Memang susah kalau jadi “pemimpin” di belakang garis putih :D, makanya Aa biasanya pilih ruang di antara mobil dan garis putih itu jg kalau masih muat, kalo gak ya terpaksa siap mendengarkan intimidasi dari belakang,..tp biasanya Aa nengok atau geber knalpot sekali udah diem :mrgreen:.

Tapi ini bukan berarti Aa paling bener ya, ini karena kondisinya memungkinkan Aa berada di belakang garis putih, lain waktu pun Aa pernah di depan garis putih karena kondisinya sudah ramai, macet dan semua mau merangsek ke depan :mrgreen:.

Susahnya ideal di jalanan, sampai sekarang pun Aa hanya berusaha semampu Aa dan sesuai kondisi di jalanan :D.

Semoga bermanfaat

Wassalam

Aa Ikhwan