Assalamu’alaykum

Aa mau coba review nih “minuman” si merah alias BBM yang digunakan si merah dari masa ke masa,..lebay :mrgreen: ,tapi dari semua SPBU yang ada memang si merah hanya berlabuh di 2 SPBU saja yakni Pertamina dan shell, Petronas dan Total belum pernah :mrgreen:

Dari awal kedatangan si merah memang Aa belinya langsung Pertamax karena disinyalir cocok dengan system injeksi yang sudah dianut oleh vixion πŸ˜€ , namun seiring perkembangan modifan si merah πŸ˜€ , Aa rasa perlu melakukan coba-coba sesuai saran dari beberapa kawan yakni mencampur BBM atau penggunaan SPBU lain πŸ˜€

Mari kita mulai dari SPBU Pertamina yaitu Premium dan Pertamax yang dilanjutkan ke produk Shell yakni Shell Super dan super Extra.

1. Premium

Si Merah pun pernah menggunankan murni premium di saat kantong sedang krisis n banyak pengeluaran :mrgreen:, memang saat menggunakan Premium ini si merah lebih hemat daya konsumsi BBM-nya, gak cepet panas tapi memang tarikan si merah berasa kurang dan lama-lama mesin seperti agak kasar :mrgreen:

2. Pertamax

Saat menggunakan BBM jenis Pertamax ini, tarikan si merah memang berasa ajib dan gak berat seperti saat menggunakan Premium,.. tapi memang mesin agak cepat panas apalagi saat ini si merah sudah 165cc :mrgreen:, dan kalo sudah bermacet-macet ria disinyalir indikator radiator akan menyala seperti ini : :mrgreen:

3. Pertamax + Premium

Nah campuran Pertamax dengan Premium ini termasuk yang lebih sering Aa gunakan karena awalnya emang usulan dari mekanik di Beres πŸ˜€ , menurut Aa tarikan cukuplah n di sini panas pun gak terlalu :D.

4. Pertamax Plus

Maaf BBM jenis ini gak bisa Aa uraikan karena memang belum pernah menggunakannya :mrgreen: , tapi ada beberapa kawan yang menyarankan campuran antara Pertamax Plus dan Premium .

Kesimpulan BBM Pertamina

Dari BBM yang pernah Aa test kecuali Pertamax Plus ya :D, ternyata Pertamax yang memang cukup ajib walaupun memang mesin cepet panas terutama saat kondisi macet,..kalau mau cari yang tengah2 ya campuran antara Pertamax dan Premium :D.

Lanjuut ke Shell

1. Shell Super

Penggunaan BBM Shell ini baru Aa lakoni mungkin hampir sebulan ini, awalnya Aa tertarik mencoba isi Shell ini memang dari anjuran kawan dan yang pertama Aa coba adalah Shell Super yang sejajar dengan Pertamax Pertamina,.. yang Aa rasakan saat menggunakan Super Shell beberapa minggu ini adalah tarikan lebih enteng dari Pertamax dan mesin gak cepat panas seperti halnya menggunakan Pertamax, ini sudah Aa coba beberapa kali saat kondisi macet total yang cukup menguras tenaga, dan ternyata indikator radiator pun gak menyala merah sebagai warning overheat hanya memang kipas radiator berputar untuk membantu mengipasi hawa panas :mrgreen:.

Tapi ada catatan sedikit nih tentang Shell Super, di mana Aa merasa Shell Super ini sedikit lebih cepat habis ketimbang Pertamax, dan di amini juga oleh kawan yang bilang Shell sekrang menggunakan bahan baru ( gak tau dah ) :mrgreen: , mestinya sih kl Fuel Economy bisa lebih hemat ya :D.

2. Shell Super Extra

Aa sempat pula mengisi dengan Shell Super Extra yang barangkali setara dengan Pertamax Plus, saat si merah “minum” Super Extra ini, tarikan memang berasa lebih enteng dari yang super tapi ampun dah mesin cepet panas berasa di selangkangan :D,..o ya ketinggalan noh,..kalo dengan super extra ini ada gejala batuk2 :mrgreen: .

Kesimpulan dari penggunaan BBM Shell yang menurut Aa cocok untuk si merah adalah yang Shell Super, lebih adem dari yang Extra walaupun tarikan emang lebih enak yang extra tapi percuma kalo selangkangan ngebul :mrgreen:

Dari sini Aa ambil kesimpulan, antara BBM Pertamina dan Shell yang cukup enak dan pas untuk si merah adalah Shell Super walaupun tidak menuntut kemungkinan juga untuk menggunakan Pertamax :D, maklum slogannya kan “Kita untung , Bangsa Untung” :mrgreen: .

Semoga berguna,..barangkali kawan-kawan ada pengalaman tentang BBM yang diisi ke tunggangannya masing2 πŸ˜€ monggo dishare .

* Coba-coba ala Aa Ikhwan ini jangan ditiru ya gak baik gonta ganti BBM πŸ˜€

Wassalam

Aa Ikhwan